Tembakau Akan Membunuh 6 Juta Orang Tahun Depan

Washington – Tahun depan, enam juta orang akan mati karena tembakau. Mulai dari kanker, penyakit jantung, penyakit paru-paru dan penyakit lainnya, menurut pernyataan ahli kanker global melalui laporannya Selasa lalu.

Tobacco Atlas dari the World Lung Foundation dan the American Cancer Society memperkirakan bahwa akibat penggunaan tembakau menyebabkan biaya ekonomi global sebesar 500 juta dolar pertahun untuk biaya medis, menurunnya produktifitas dan kerugian lingkungan.

Biaya total untuk masalah tembakau ini telah mengurangi kekayaan nasional dalam hal produk domestik bruto (PDB) sebanyak 3,6 persen, menurut laporan tersebut.

Pekan lalu, Pusat Pelayanan Makanan dan Obat-Obatan Amerika meresmikan pusat pengawasan tembakau untuk mengawasi rokok dan produk-produk terkait lainnya. Setelah mendapatkan wewenang dari Kongres pada Juni lalu, pada Selasa ini dibentuklah komite penasihat untuk membantu memandu pusat pengawasan tembakau tersebut.

Dikatakan, selama empat dekade ini, tingkat merokok telah menurun di negara-negara kaya seperti Amerika Serikat, Inggris Raya dan Jepang, sementara itu peningkatan malah terjadi di negara-negara berkembang, menurut penelitian organisasi nirlaba dan organisasi advokasi.

Beberapa temuan lain dalam laporan tersebut tersedia di laman situs http://www.tobaccoatlas.org:

Diantaranya

– 1 milyar perokok pria adalaj 35 persen pria di negara-negara kaya dan 50 persen di negara-negara berkembang.

– Sekitar 250 juta wanita, sehari-hari adalah perokok – 22 persen adalah wanita di negara-negara maju dan 9 persen di negara-negara berkembang.

– Tingkat perokok di kalangan wanita stabil atau meningkat di beberapa daerah selatan, pusat dan timur negara-negara Eropa.

– Resiko kematian akibat kanker paru-paru lebih tinggi 23 kali bagi pria perokok daripada wanita perokok yang hanya beresiko 13 kali lebih tinggi.

– Tembakau membunuh sepertiga hingga setengah dari mereka yang merokok. Mereka yang merokok rata-rata lebih cepat mati 15 tahun lebih awal daripada yang tidak merokok.

– Hampir 60 persen, pria di China adalah perokok. Dan China adalah konsumen rokok dengan sebesar 37 persen di dunia.

– 50 juta anak-anak di China, kebanyakan mati dan akan mati sebelum waktunya dari penyakit yang berhubungan dengan tembakau.

– Penggunaan tembakau akhirnya telah membunuh 250 juta orang saat ini, kebanyakan adalah remaja dan anak-anak.

– Hampir seperempat dari remaja yang merokok mencoba rokok pertamanya pada usia sebelum 18 tahun.

– 200.000 pekerja meninggal tiap tahun akibat asap rokok.

“100 juta orang terbunuh oleh tembakau pada abad ke 20 ini. Kecuali dilakukan langkah-langkah efektif untuk mencegah para pemuda dari rokok dan usaha untuk membantu para perokok berhenti, maka tembakau akan membunuh 1 miliar orang pada abad 21 ini”, prediksi laporan tersebut.

Sejauh ini China memimpin dunia dalah produksi rokok, diikuti oleh Amerika, Rusia dan Jepang. Pembuat rokok yang diperdagangkan secara umum termasuk adalah Altria Group Inc’s Philip Morris unit, Reynolds American Inc’s R.J. Reynolds Tobacco dan Lorillard Inc’s Lorillard Tobacco Co, mereka adalah merek-merek rokok terbesar dan ternama di dunia.

[muslimdaily.net/rtr]

Posted on Mei 27, 2011, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: